Headlines News :
Home » » RENUNGAN BERSAMA:- Penyakit Jiwa

RENUNGAN BERSAMA:- Penyakit Jiwa

Written By saleehs gerrard on Saturday, January 2, 2010 | 20:36

PENYAKIT JIWA

Assalamu’alaikum warahmatuhllahi wabarakahtuh.

SEGALA pujian bagi Allah SWT Pemilik sekalian alam dan selawat serta salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW, ahli keluarga baginda, sahabat-sahabat r’anhum dan sesiapa yang mengikuti mereka dengan ikhlas hingga ke hari kiamat.

Syhukur kepada Allah SWT kerana dengan taufiq dan inayah-Nya telah mengizinkan saya menyebarluaskan bahan-bahan bacaan bagi untuk dimanafaatkan serta sesuai untuk keperluaan semasa dan juga pertanyaan yang di usulkan kepada saya oleh pihak-pihak tertentu didalam group dan juga kehidupan umat Islam sejagat.

Besar harapan saya semoga penjelasan ini akan memberi manafat dan bimbingan kepada sekalian muslimin dan muslimat agar memperolehi ilmu untuk menghadapi cabaran bagi meneruskan kehidupan didunia ini serta mendapat keredhaan Allah SWT diakhirat kelak. Insya Allah.

Dengan ini jua jika ada sebarang kesilapan harap dimaafkan dan saya meminta keampunan Allah SWT atas yang sedemikian itu kerana tiadalah daya dan upaya melainkan dengan pimpinan dan pertolongan- Nya.

Teguran yang membina adalah amat saya alu-alukan.

Sekian. Wa billahi taufiq wassalamn’alaikum waramatuhllahi wabarakatuh.

Untuk kali ini saya ingin menperjelaskan sepertimana yang saya perkata dipermulaan mukadimah saya,yangmana teman-teman ada bertanya kepada saya dan memerlukan penjelasaan berkenaan email yang saya posting ke group tempuh yang terdekat tempuhhar berkenaan “”.:- sebenarnya berkenaan Penyakit Jiwa ianya punyai Beberapa Aspek ianya bersangkutan TENTANG JIWA...Disini saya ingin menghuraikan intipatinya secara generally sahaja akan apa itu “PENYAKIT JIWA” adalah seperti berikut:-

KEHIDUPAN di dunia ini bagaikan pergantian musim. Ada musim bunga dan ada musim gugur. Ada musim hujan dan ada musim kemarau. Semuanya terjadi dengan silih berganti. Begitulah corak kehidupan kita, akan mengalami musim yang bertukar-tukar.

Begitu juga jiwa kita, akan mengalami bebagai perubahan dan pengaruh. Ada yang penuh kedamaian, tenang dan bahagia, namum ada juga yang gelisah dan tidak tentu arah. Ramai orang yang tidak tahu apa sebabnya mereka gelisah dan tidak tenang. Mereka merasakan jiwa yang hampa dan kosong. Meskipun sebenarnya mereka memiliki harta yang banyak.

Begtulah keadaan jiwa yang selalu berubah. Sama juga dengan fizikal, jiwapun mengalami perubahan-perubahan itu. Jika fizikal memiliki berbagai macam penyakit maka jiwapun demikian pula.

Demi masa, Sesungguhnya manusia itu didalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan saling berpesan supaya mentaati kebenaran dan saling nasihat-menasihati supaya menjalankan kesabaran’’
(Surah Al-Ashr ayat 1-3)

Mereka yang merugi adalah mereka yang memiliki jiwa yang kosong, selalu ditimpa keresahan dan kebimbingan. Mencari kebahagian hidup dengan menuruti kehendak hawa nafsu belaka, mengikuti arus zaman yang semakin lari dari kebenaran. Kebenaran yang diagungkan bukanlah kebenaran yang menurut konsep Allah SWT. Namun kebenaran menurut pemikiran mereka sahaja, yang direka sesuai dengan kehendak nafsu dan selera mereka sendiri.

Kerana tidak memiliki kefahaman tentang agama serta tidak menjalankan ajaran islam, menyebabkan orang tidak dapat menolong mententeramkan hatinya sendiri. Sebab ilmu pengetahuan lebih banyak hanya mengisi fikiran tetapi tidak menolong tentang ketenangan perasaan dan jiwa.

Penyakit-penyakit kejiwaan hanya akan menimbulkan KERESAHAN, KEBIMBANGAN, KESUNYIAN, KEKOSONGAN HATI, RENDAH DIRI, PUTUS ASA dan sebagainya. Ini terjadi umumnya pada mereka yang telah banyak melakukan bebbagai kesalahan dan dosa besar. Sehingga dengan sendirinya, hari demi hari keresahan itu bersarang didalam jiwa.

PENYAKIT JIWA itu antara lain:-

1. Merupakan sifat buruk dan merosakan dalam batin manusia yang menggangu kebahagian.

2. Merupakan sikap mental yang buruk, merosak dan menghalangi peribadi daripada memperolehi keredhaan Allah SWT.

3. Merupakan sifat dan sikap didalam jiwa yang tidak diredhai oleh Allah SWT, sifat dan sikap mental yang mendorong peribadi melakukan perbuatan buruk dan dilarang oleh agama.

Banyak lagi sebab-sebab seseorang dapat dihinggapi penyakit jiwa ini. Seperti dengki, hasad, nifak, cemas, pengecut, pemalas, dukacita, lemah, bakhil, sombong, zalim, dan lain-lain lagi. Semuanya itu merupakan gegala-gegala PENYAKIT JIWA yang boleh terjadi pada setiap manusia.

Didalam Al-Quran banyak diterangkan tentang gejala-gegala penyakit jiwa ini. Salah satu diantara penyakit jiwa itu ialah lemah dalam menganalisa kebenaran. Hati mereka tertutup oleh kabus dosa, sehingga tidak dapat melihat kebenaran yang ditunjukan oleh Allah SWT.

Firman Allah SWT:-

“ Dan adapun orang-orang didalam hati mereka ada penyakit, maka dengan perintah Allah SWT, bertambah kekafiran mereka, di samping kekafirannya yang telah ada, dan mereka mati dalam keadaan kafir.”..(At-Taubah: - ayat 125)

Kemudian Allah SWT jelaskan lagi, dalam firman-Nya, bermaksud:

“ Maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengannya mereka dapat memahami, atau mempunyai telinga yang dengannya mereka dapat mendengar? Kerana sesungguhnya bukanlah mata itu buta, tetapi yang buta ialah hati yang didalam dada”. (Al-Haj:- ayat 46)

Gelisah dan keluh kesah juga merupakan di antara penyakit jiwa. Orang yang selalu mengalami kegelisahan meraka akan lalai dengan perintah-perintah Allah SWT. Mereka tidak menemukan sesuatu yang dicari, jiwa mereka tidak sihat, senantiasa merasakan kehilangan sesuatu, kerana jiwa mereka kosong dari kebenaran. Firman Allah SWT maksudnya:-

Sesungguhnya manusia, diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir. Apabila ia ditimpa kesusahan ia berkeluh kesah. Dan apabila mendapat kebaikan ia amat kikir, kecuali orang-orang yang mengerjakan solat, yang mereka itu tetap mengerjakan solat.“ (Al-Ma’rij:- ayat: 19-23)

Orang yang telah dihinggapi penyakit kejiwaan ini, tidak senang melihat orang lain senang. Mereka berburuk sangka, suka curiga dan menfitnah orang lain. Sebagaimana firman Allah SWT maksudnya:

“ Dan ingatlah ketika orang-orang munafik dan orang-orang yang berpenyakit dalam hatinya berkata “ Allah dan Rasul-Nya tidak menjanjikan kepada kami melainkan tipu daya.”
( Al-Ahzab:- ayat 12)

Segala macam penyakit kejiwaan itu seperti hasad, cemas, pengecut, dukacita, malas, lemah, bakhil, sombong, angkuh, zalim dan sebagainya itu hanya membuat seseorang menjadi tidak sihat. PENYAKIT JIWA itu dating dari diri sendiri, dan jika dibiarkan akan merosak diri kita sendiri.

Pada asaanya, manusia adalah makhluk yang lemah, selau melakukan kesalahan-kesalahan . Manusia selau ditipu oleh hawa nafsunya sendiri dan syaitan-syaitan, yang menjadi manusia hina di sisi Tuhannya. Ingatlah pesan Allah SWT maksudnya:-

“ Dan syaitan mengganggumu dengan sesuatu gangguan, maka mohonlah perlindungan kepada Allah SWT. Sesungguhnya Dia-lah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”(Fussilaat:- ayat 36)

Bismilahirohmaniroh im
SEGALA puji bagi Allah SWT, yang telah memberikan kekuatan kepada kita semua. Selawat dan salam dilimpahkan kepada Rasul kita Mihammad SAW.

Saya bermohon kepada Ilahi, semoga penjelasan ini dapat memberi penawar dalam setiap jiwa dan penerang kearah jalan keimanan.

(Ali bin Abi Tahalib) berpesan:

“Tenangkanlah hati dalam waktu-waktu tertentu, kerana jika hati kita merasa letih ia akan menjadi buta”

Hanya kepada Allah SWT kita menyerah diri, agar memperolehi taufik dan hidayah-Nya. Insya Allah.

Share this article :

0 comments:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

wilayah anfield"

WAKTU SEKARANG

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. REZEKI ITU DATANGNYA DARI USAHA YANG IKHLAS. - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger