Headlines News :
Home » , » Panduan memilih teman

Panduan memilih teman

Written By saleehs gerrard on Tuesday, February 9, 2010 | 23:35

'KOMPLEKS' adalah perkataan yang mungkin sesuai bagi menggambarkan mengenai 'hubungan' yang ditunjukkan oleh manusia pada hari ini. Namun dikirakan perkataan 'pelik' adalah lebih tepat.

Ini apabila pelbagai perlakuan yang tidak masuk akal sering ditunjukkan oleh manusia dalam pergaulan mereka untuk apa juga urusannya.

Walaupun telah terdapat pelbagai panduan dalam pergaulan dan memilih teman namun yang berlaku adalah sebaliknya.

Jika tidak, manakan berlaku kes pembuangan bayi luar nikah, jika tidak kerana salah memilih teman. Manakan berlaku gejala Mat Rempit, juga bukan kerana salah memilih teman dan sehinggalah baru-baru ini tuntutan kos perkahwinan selepas bercerai.

Semua ini menunjukkan manusia perlu kembali belajar bagaimana yang dikatakan pergaulan yang baik dan memilih teman itu.

Maka buku ini adalah bukan sahaja yang terbaru di pasaran malah mungkin yang terbaik untuk dijadikan rujukan!

Lebih-lebih lagi ditulis mengikut perspektif Islam dan adat budaya Melayu maka sesuai sekali untuk dijadikan bahan bacaan rakyat negara ini.

Ditambah pula yang menulis buku ini merupakan bekas guru sekolah, berkhidmat sebagai pegawai dakwah di peringkat antarabangsa (World Islamic Call Society yang berpengkalan di Tripoli, Libya) setelah beroleh ijazah dari Universiti Tripoli, Libya.

Beliau yang kini merupakan mutawif haji dan umrah masih meneruskan dakwah dan pendidikan iaitu sebagai Guru Takmir di Masjid Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur.

Buku ini mengandungi 13 bab yang merangkumi pelbagai tajuk-tajuk yang menarik dan sangat berkaitan dengan kehidupan kita sebagai umat Islam yang merupakan sebaik-baik ummah di muka bumi dan berjaya di akhirat kelak.

Dalam bab pertama, penulis menekan mengenai peri pentingnya seseorang itu untuk bergaul dengan orang lain. Dengan lain perkataan seseorang itu tidak mungkin dapat hidup seorang diri di muka bumi ini. Sedangkan Nabi Adam a.s yang hidupnya terlalu indah di syurga namun akhirnya kalah pada kesepian, hidup seorang diri.

Baginda mengharapkan teman, lalu dikurniakan Allah akan Siti Hawa, seorang isteri yang kemudiannya manusia pertama ciptaan Allah ini membiak dan mengembangkan zuriat manusia, bagi seluruh manusia yang pelbagai rupa dan bangsa di dunia ini saling mengenali. Sehinggalah semuanya kembali menjadi teman dan sahabat yang tidak sahaja di dunia malah di akhirat kelak atau syurga, insya-Allah.

Wahai Manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu daripada lelaki dan perempuan dan Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku, supaya kamu saling mengenal. Sesungguhnya semulia-mulia antara kamu di sisi Allah ialah yang paling bertakwa. (al-Hujurat: 13)

Dengan lain perkataan manusia tidak boleh hidup dengan mengasingkan diri atau beriktizal sekalipun kononnya dengan pengasingan itu bertujuan untuk menjadikan hatinya lebih bersih dan tawaduk.

Kata penulis, sifat tawaduk (rendah diri) tidak akan dapat dicapai dengan duduk berseorangan kerana kadang kala sifat sombong juga yang membuatkan sesetengah orang memilih jalan mengasingkan diri.

Lalu penulis menyenaraikan faedah-faedah mengapa manusia perlu bergaul sesama manusia. Antara yang menarik termasuklah; untuk hiburan! Ini apabila apabila hati seseorang itu menjadi terlalu sedih atau risau, nescaya dia akan menjadi 'buta'.

Maka hiburan diperlukan sebagai pengubatnya iaitu kehadiran kawan-kawan yang mampu memberikan sokongan moral, bantuan dan nasihat.

Lantaran buku ini dalam bab 7; Mengawal Pergaulan, Bab 8: Hidup Berteman, Bab 9: Orang Yang Patut Dijadikan Teman, Bab 10 Bahaya Berkawan Dengan Orang Jahat dan Bab 11: Memilih Teman Hidup adalah tajuk-tajuk yang perlu diberi perhatian khusus bagi menjayakan satu pergaulan yang diredai Allah, yang faedahnya kembali kepada manusia itu sendiri.

Begitupun tajuk-tajuk lain turut mendukungi citra pergaulan yang kian rapuh menjadi amalan dan adab dalam pergaulan hari ini. Iaitu Bab 2: Pergaulan Dalam Rumah Tangga, Bab 3: Bergaul Dengan Jiran, Bab 4; Bergaul Dengan Jemaah Masjid Atau Surau, Bab 5: Pergaulan Di Tempat Menuntut Ilmu dan Bab 6: Adab Bergaul Dengan Tetamu.

Turut menarik yang ditekankan oleh penulis ini iaitu pergaulan dalam masyarakat bandar yang berjiran. Ironis kadang kala kita berkongsi dinding, berkongsi lantai, berkongsi siling, pagar dan halaman iaitu merujuk jenis-jenis perumahan yang ada di bandar-bandar.

Namun, pergaulan sesama jiran lazimnya bagaikan enau dalam belukar melepaskan pucuk masing-masing. Malah tak kurang membinakan tembok-tembok penghalang yang tinggi seperti meniru rejim Zionis terhadap penduduk Palestin!

Buku ini dalam bahasa yang mudah dan ringkas sambil mengambil pengajaran dari ayat-ayat al-Quran dapat meletakkan banyak asas dan panduan dalam pergaulan kerana jika jika kita beres berurusan dengan manusia, maka beres juga urusannya dengan Allah, insya-Allah!


Share this article :

0 comments:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

wilayah anfield"

WAKTU SEKARANG

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. REZEKI ITU DATANGNYA DARI USAHA YANG IKHLAS. - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger